Apple Mempromosikan Berita +: Memutuskan untuk Mematikan Aplikasi Tekstur

Seringkali, perusahaan yang diakuisisi tidak melihat hasil yang pasti. Cukup adil juga, mengingat pembeli menghabiskan jutaan bahkan milyaran untuk membuatnya sendiri. Namun dalam beberapa kasus, itu berhasil dengan cukup baik. Perusahaan Induk duduk kembali dan hanya mengontrol sementara produk asli berfungsi seperti dulu. Contoh yang terakhir bisa jadi Careem. Careem, sebuah perusahaan seperti Uber, berbasis di Dubai UEA. Dimulai pada tahun 2012, Careem telah mendapatkan pasar yang cukup di Asia Selatan dan Timur Tengah. Sulit bagi orang Amerika Utara untuk membayangkan seberapa besar perusahaan di wilayah ini. Singkat cerita, Uber merasa sulit untuk mematahkan monopoli dan akhirnya membeli perusahaan tersebut seharga 3,1 Miliar dolar. Dengan melakukan itu, mereka membiarkan Careem berfungsi seperti dulu.

Penyimpangan topik tengah yang tiba-tiba terlepas, contoh lain termasuk Compaq, nama yang belum pernah terdengar sejak HP mendapatkannya. Sama halnya dengan Tekstur. Texture, Aplikasi Majalah digital yang dimulai pada tahun 2012. Mendapatkan banyak perhatian di pasar dengan produk yang unik, Texture menjadi cukup populer di Kanada dan Amerika Serikat. Sejujurnya, hal itu tidak dianggap sebagai sesuatu yang mengejutkan. Sebuah aplikasi untuk mengelola semua majalah Anda untuk biaya yang kecil. Ini lebih efektif dan tidak boros (Tolong daur ulang!). Meskipun menikmati kesuksesannya, Apple melihat ini sebagai hambatan dalam perjalanan mereka menuju sesuatu yang baru. Dalam retrospeksi, mungkin, kita semua seharusnya sudah melihatnya datang.

Apple Mempromosikan Berita +: Memutuskan untuk Mematikan Aplikasi Tekstur

Dalam pergantian peristiwa yang mengejutkan, Apple mengakuisisi Texture dengan biaya yang tidak diungkapkan. Tampaknya langkah yang cukup aneh dari perangkat keras, raksasa triliun dolar. Sementara itu, pada saat itu, sekarang kita melihatnya, itu cukup digerakkan oleh Apple. Untuk membuka jalan menuju Apple News +, diperlukan infrastruktur yang diperlukan. Meskipun mengembangkannya tidak akan sulit bagi perusahaan bertubuh Apple, ini adalah pendekatan yang lebih mudah untuk perusahaan yang memiliki semua ini. Anda tahu apa yang mereka katakan jika Anda tidak bisa melukis Mona Lisa, jangan mengerjakan karya seni Anda. Bekerja demi uang sehingga Anda dapat membeli seratus DaVinci untuk melakukan pekerjaan itu untuk Anda. Apple melakukannya dan setahun kemudian, meluncurkan Apple News +.

Apple Mempromosikan Berita +: Memutuskan untuk Mematikan Aplikasi Tekstur

Meskipun ini adalah langkah yang tepat dari Apple, kedengarannya tidak terlalu bagus untuk teksturnya. Seperti Compaq dan banyak perusahaan lain sebelumnya, Tekstur mendekati akhir. Akan hancur ke dalam sejarah dengan sedikit yang mengingatnya. Dalam laporan oleh TechCrunch, Apple telah memutuskan untuk menutup Texture pada 28 Mei. Meskipun menyedihkan, dari perspektif teknologi, ini juga menyedihkan bagi pengguna. Pengguna yang sudah ada akan kecewa dan merasa tidak nyaman untuk beralih ke Apple News +, meskipun yang terakhir lebih murah. Meskipun cukup ideal untuk percaya bahwa setiap orang menggunakan produk Apple, sayangnya itu tidak benar. Pengguna Android tidak akan memiliki alternatif dengan kaliber yang sama untuk digunakan kembali.

Terlepas dari ketidaknyamanan kecil ini, ini adalah langkah yang brilian dan perlu oleh Apple. Mereka telah memastikan bahwa orang agak dipaksa untuk membelanjakan uang secara royal untuk layanan baru mereka, mendapatkan sen demi sen untuk membuat celengan triliunan dolar itu (dalam kata-kata Dr Seuss), "semakin besar dan besar". Adapun Texture, pesan dari semua pengguna, "Kamu akan dirindukan.”

Facebook Twitter Google Plus Pinterest